Cegah Meluasnya PMK, Polsek Blahbatuh Kawal Vaksinasi Ternak

BLAHBATUH-– Program vaksinasi penyakit kulit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak di kecamatan Blahbatuh digenjot kembali dimana kegiatan hari ini digelar di Desa Bedulu/27 Juli 2022.

Vaksin disuntikkan pada sapi jenis Sapi Bali, milik warga setempat. Setelah divaksin, sapi dicatat jenis kelamin, usia dan kepemilikannya oleh petugas dari Dinas Pertanian Kabupaten Gianyar.

Disampaikan oleh petugas bahwa, sapi yang menjadi sasaran vaksinasi, di antaranya sapi yang sehat tidak dalam kondisi sakit atau yang sudah sembuh dari PMK, kemudian sapi yang masa hidupnya masih panjang, bukan sapi yang akan dipotong dengan ketentuan usia sapi yang sudah bisa divaksin, yaitu minimal umur dua minggu.

Kapolsek Blahbatuh Kompol I Ketut Suharto Giri,S.H.,M.H. membenarkan kegiatan personelnya seraya menyatakan kedatangan vaksin PMK memberikan harapan untuk dapat menekan penyebaran penyakit tersebut. Penularan PMK sangat masif, sehingga dengan penyuntikan vaksin di desa yang masih nol kasus, diharapkan dapat memotong penyebarannya.

Selain mengamankan jalannya kegiatan kehadiran Personel Polri untuk memberikan edukasi terkait penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) atau foot and mouth desease (FMD) yang merupakan penyakit hewan yang bersifat akut dimana PMK dikenal menyerang hewan berkuku genap termasuk sapi, kerbau, kambing dan domba yang biasanya diternakkan oleh masyarakat.

“Vaksinasi PMK memegang peranan penting dalam memutus mata rantai penyebaran dan meningkatkan kekebalan ternak dimana penyakit ini sangat cepat menyebar sehingga perlu dilakukan upaya nyata dalah satunya dengan vaksinasi, ujarnya.

Disadur dari berbagai sumber bahwa Tujuan dari vaksinasi intinya untuk memberikan kekebalan (antibodi) pada ternak sehingga dapat melawan antigen atau mikro-organisme penyebab penyakit.

Vaksinasi adalah pemberian antigen untuk merangsang system kebal menghasilkan antibody khusus terhadap penyakit-penyakit salah satunya PMK dimana Penyakit mulut dan kuku disebabkan oleh virus tipe A dari famili Picornaviridae dengan genus Apthovirus. Penyakit ini dapat menyebar dengan cepat sehingga wajib dilakukan langkah penanggulan yang cepat.

Kapolsek menambahkan serta mengajak masyarakat petani/peternak untuk bersama-sama menyukseskan Vaksinasi PMK ini.” Program Vaksinasi ini merupakan program yang amat penting , peran serta masyarakat sangat penting dalam mengawasi serta menjaga ternak miliknya, bilamana ditemukan adanya ternak yang sakit agar segara melaporkannya kepada dinas terkait, tandas Kapolsek.

Be the first to comment

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.