Kapolda Bali Lantik 211 Siswa Diktukba Polri Gelombang II T.A. 2022

Kepala Kepolisian Daerah Bali Irjen. Pol. Drs. Putu Jayan Danu Putra, S.H., M.Si., melantik 211 siswa pendidikan pembentukan Bintara Polri gelombang II T.A. 2022, di lapangan Bhakti, Sekolah Polisi Negara (SPN) Polda Bali pada, Rabu (21/12/2022).

Upacara Penutupan pendidikan pembentukan Bintara Polri gelombang II T.A. 2022 tersebut juga dihadiri oleh Pejabat Utama Polda Bali, Ketua Bhayangkari Daerah Bali, Ny. Ketut Putu Jayan beserta pengurus Bhayangkari Daerah Bali dan seluruh undangan.

Dalam sambutan Kalemdiklat Polri yang dibacakan oleh Kapolda Bali dikatakan bahwa, upacara ini menandakan telah berakhirnya seluruh rangkaian kegiatan pendidikan dan pelatihan pembentukan Bintara Polri Gelombang II T.A. 2022, yang diselenggarakan di Sepolwan, Pusdik Brimob dan Pusdik Polair, Lemdiklat Polri serta di 31 SPN Polda.

“Selamat kepada para Bintara Remaja Polri yang telah berhasil menyelesaikan seluruh rangkaian pendidikan pembentukan selama 5 bulan, pendidikan ini bukan akhir dari perjalanan, akan tetapi awal dari pengabdian kepada masyarakat dan Bangsa Indonesia dengan berbagai tantangannya,” kata Kalemdiklat Polri, yang disampaikan oleh Kapolda Bali.

Dalam kesempatan itu, Irjen. Pol. Drs. Putu Jayan Danu Putra, S.H., M.Si., juga mengingatkan kepada para Bintara Remaja dilantik agar menghindari kasus yang berkaitan dengan masalah moral, gaya hidup yang hedonis dan etika perilaku yang dapat menyakiti hati rakyat.

“Kita berada pada negara demokrasi dimana rakyat pemegang kekuasaan tertinggi, tingkat kepercayaan masyarakat juga harus tinggi terhadap kita sebagai pelindung dan pengayom masyarakat,,” ujar Kapolda Bali.

Dalam rangka mengembalikan dan meningkatkan kepercayaan publik, Kapolda Bali berpesan kepada para Bintara Remaja agar menerapkan strategi Quick Wins Presisi, yang mana Polri harus terus berbenah, SDM-nya harus berkualitas, kinerja harus sesuai harapan rakyat.

“Jika strategi Quick Wins Presisi tidak diterapkan, Public Trust akan menurun, tergerus sehingga rakyat tidak percaya lagi pada Polisinya, lalu terjadilah fenomena Civil Obedience atau rakyat tidak patuh dan melawan kepada Polisi,” jelas Kapolda Bali.

Selanjutnya Kapolda Bali meminta kepada Bintara Remaja agar terus memperkuat sinergi soliditas dengan rekan TNI, Pemda dan Instansi terkait untuk situasi yang kondusif, Tingkatkan pengetahuan terhadap perkembangan teknologi, dan ingat Teruslah berbuat baik.

Be the first to comment

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.